Tim Cook, CEO Andal di Balik Kesuksesan Apple

Kita tentu sudah tak asing lagi dengan Apple. Salah satu perusahaan terbesar di dunia di bidang teknologi. Apple bisa dikatakan merupakan pionir munculnya ponsel pintar. Tak jarang pula berbagai inovasi dan gawai teknologi terbaru yang diluncurkan Apple, laku di pasaran. Padahal harga yang mereka tawarkan tidak murah. Jika ditengok ke belakang, ternyata semua kesuksesan ini tidak lepas dari peranan Tim Cook, CEO Apple yang baru.

Untuk mengenal lebih jauh tentang sosok Tim Cook, yuk simak profilnya berikut ini!

Kehidupan dan Pendidikan Awal

Tim Cook lahir sebagai Timothy D. Cook di kota kecil Robertsdale, Alabama, pada tanggal 1 November 1960. Ayahnya bernama Donald, seorang pekerja galangan kapal, dan ibunya bernama Geraldine, seorang ibu rumah tangga, Cook bersekolah di Robertsdale High School dan lulus sebagai peringkat kedua di kelasnya pada tahun 1978.

Pada tahun 1982 Tim Cook lulus dari Universitas Auburn di Alabama dengan gelar sarjana di bidang teknik industri. Kemudian mendapatkan gelar Master of Business Administration dari Sekolah Bisnis Fuqua Universitas Duke pada tahun 1988.

Awal Karir Tim Cook

Baru lulus sekolah pascasarjana, Cook memulai karir di bidang teknologi komputer. Dia dipekerjakan oleh IBM, di mana kemudian dia naik pangkat dan menjadi direktur perusahaan di Amerika Utara, mengelola fungsi produksi dan distribusi untuk perusahaan komputer pribadi IBM.

Setelah 12 tahun berkarir di IBM, pada tahun 1994 Tim Cook diangkat menjadi kepala operasi Divisi Reseller di Intelligent Electronics. Setelah tiga tahun, ia bergabung dengan Compaq Computer Corporation sebagai wakil presiden perusahaan. Setelah enam bulan bertugas di Compaq, Cook pergi untuk menempati posisi di Apple.

Keputusan Bergabung di Apple

awal karir tim cook di apple
sumber : RTTnews

“Penemuan saya yang paling signifikan sejauh ini dalam hidup saya adalah hasil dari satu keputusan: Keputusan saya untuk bergabung dengan Apple,” kata Cook sekitar 12 tahun setelah bergabung dengan perusahaan. Saat berbicara di upacara pembukaan Universitas Auburn pada tahun 2010.

Namun, itu bukanlah keputusan yang mudah. Cook mulai bekerja untuk Apple pada awal 1998. Sebelum perusahaan tersebut mengembangkan iMac, iPod,iPhone atau iPad. Dan ketika perusahaan sedang mengalami penurunan laba secara signifikan. Menurut Cook, dia sempat dicegah sebelum menerima pekerjaannya di Apple. Hal ini terjadi karena saat itu masa depan perusahaan terlihat sangat suram.

Baca juga:  Belajar Strategi Kepemimpinan dari Kisah Margaret Thatcher

Perjalanan Karier di Apple

tim cook membawa kesuksessan varian produk apple
sumber : jagat review.com

Ketika Apple belum benar-benar membuat Mac, perusahaan tersebut sudah di ambang kebangkrutan. Tetapi banyak hal berubah dengan cepat setelah Cook menjadi wakil presiden.

Kurang dari setahun setelah debut Apple-nya, perusahaan itu melaporkan telah memperoleh laba. Ini adalah perubahan luar biasa karena sebelumnya perusahaan ini mendapatkan kerugian bersih sekitar US$1 miliar. Saat Cook naik menjadi wakil presiden eksekutif dan kemudian menjadi kepala operasi. Dia mengambil tanggung jawab untuk mengelola penjualan dan operasi di seluruh dunia, dengan memimpin divisi Macintosh dan melanjutkan pengembangan hubungan pengecer/pemasok.

Pada Agustus 2011, Cook diangkat sebagai CEO baru Apple, mengambil alih posisi mantan CEO dan salah satu pendiri Apple Steve Jobs, yang meninggal di bulan Oktober 2011 setelah bertahun-tahun berjuang melawan kanker. Selain menjabat sebagai CEO, Cook duduk di dewan direksi perusahaan.

Mengembangkan Apple

Apple mengembangkan varian usahanya di tangan Tim Cook
sumber : SFGate

Di bulan Mei 2014, Apple mengumumkan akuisisi terbesarnya hingga saat ini ketika membeli Beats Music dan Beats Electronics seharga US$3 miliar. Sebagai bagian dari kesepakatan itu, salah satu pendiri Beats, Dr. Dre dan Jimmy Iovine akan bergabung dengan Apple dalam peran eksekutif.

Dalam sepucuk surat kepada karyawan Apple, Cook mengatakan, “Sore ini kami mengumumkan bahwa Apple mengakuisisi Beats Music dan Beats Electronics, dua bisnis yang berkembang pesat yang melengkapi lini produk kami dan akan membantu memperluas ekosistem Apple di masa depan. Menyatukan perusahaan kami membuka jalan bagi perkembangan luar biasa yang akan disukai pelanggan kami. ”

Selanjutnya, pada Konferensi Pengembang Seluruh Dunia pada bulan Juni 2014, Cook mengumumkan versi terbaru dari sistem operasi Apple untuk desktop dan seluler, OSX Yosemite. Pada bulan September di tahun yang sama, Cook meluncurkan iPhone 6 dan iPhone 6 Plus. Keduanya memiliki ukuran layar yang lebih besar dan dilengkapi dengan fitur baru seperti Apple Pay dan “Burst Selfies”. Dia juga mengumumkan produk baru pertama di bawah pemerintahannya, perangkat yang dapat dikenakan untuk melacak kebugaran dan kesehatan, yaitu Apple Watch, yang diluncurkan secara resmi pada tahun 2015.

Baca juga:  Cara Jualan di TikTok dan 8 Tips Jitu Maksimalkan Penjualannya!

Tim Cook terus mengawasi pengembangan produk baru seperti Clips. Clips sendiri adalah sebuah aplikasi yang memungkinkan pembuatan video pendek untuk media sosial. Beberapa bulan setelah debut musim semi 2017, Apple meluncurkan iPhone X, yang menghasilkan dorongan di dunia teknologi untuk sistem pengenalan wajahnya.

Penghargaan dan Perolehan Gaji

Bulan November 2011, Tim Cook dinobatkan sebagai salah satu “Orang Terkuat di Dunia” versi majalah Forbes. Menurut artikel April 2012 di The New York Times, Cook adalah CEO dengan bayaran tertinggi di antara perusahaan publik besar pada tahun 2012. Sementara gajinya pada saat itu berjumlah sekitar US$900.000, Cook pada tahun 2011 dilaporkan menghasilkan US$378 juta sebagai kompensasi total dari saham. Penghargaan dan bonus. Di tahun 2015, ia akan menjadi seorang filantropis. Hal ini terjadi setelah Cook membiayai pendidikan perguruan tinggi keponakannya.

Selanjutnya pada bulan Agustus 2018, Tim Cook di laporkan sebagai pemilik saham terbesar senilai US$120 juta. Ini terjadi tak lama setelah Apple menjadi perusahaan publik Amerika pertama yang mencapai nilai US$1 triliun.

Berinvestasi di Amerika Serikat dan Menjadi Filantropi

Diawal 2018, Apple berjanji untuk menginvestasikan US$350 miliar dalam ekonomi AS dan menambah 20.000 pekerjaan baru selama lima tahun ke depan. Sebagai bagian dari rencana tersebut, perusahaan berkomitmen untuk menginvestasikan US$55 miliar pada tahun 2018 saja dan membangun fasilitas AS baru yang didukung oleh energi terbarukan. Selain itu, Apple mengatakan akan meningkatkan dana manufakturnya yang canggih dan memperluas inisiatif pengkodeannya, yang dirancang untuk membantu siswa dan guru mempelajari keterampilan komputasi yang berharga.

Pada Maret 2020, setelah merebaknya virus corona, Apple mengumumkan bahwa perusahaan telah mendonasikan US$15 juta untuk upaya bantuan di seluruh dunia. Beberapa minggu kemudian, Cook mengungkapkan bahwa Apple telah mulai memproduksi pelindung wajah dan berencana mengirimkan jutaan dari mereka ke petugas medis di minggu-minggu mendatang.

Sebagai seorang CEO sukses, Tim Cook telah menginspirasi bahwa dengan pemikiran yang brilian, apapun tantangan usaha yang diberikan padamu bukanlah masalah. Hal ini terbukti dari langkahnya membawa Apple selamat dari kebangkrutan, di saat orang lain tidak berani mengambilnya. Bagi seorang Tim Cook, bisnis butuh pemikiran dengan kepala dingin, keberanian dan strategi untuk berkembang.