Toxic Positivity Adalah: Bagaimana Cara Menghindarinya?

Di tengah upaya untuk meningkatkan kesejahteraan mental, fenomena toxic positivity menjadi ancaman serius. Toxic positivity adalah pola perilaku di mana individu atau lingkungan kerja mengedepankan kesan positif secara berlebihan, sementara perasaan negatif, stres, dan tantangan diabaikan atau ditolak. Meskipun tampak seperti sikap yang baik, toxic positivity dapat memiliki dampak negatif yang signifikan dalam lingkungan kerja dan kesehatan mental seseorang.

Saat seseorang mendapatkan toxic positivity dari orang yang dipercaya, dirinya mulai mengabaikan emosi negatif di dalam tubuh. Hal tersebut dapat menyebabkan kondisi jika selalu positif menjadi cara yang paling baik untuk menjalani kehidupan. Untuk mengetahui lebih jelas mengenai perilaku ini, simak informasi selengkapnya di bawah ini.

toxic positivity adalah
Sumber: iStockPhoto

Definisi Toxic Positivity

Toxic positivity adalah kondisi yang terjadi saat seseorang selalu beranggapan dengan berpikir positif, semua masalah dapat dilewati dengan baik. Orang ini percaya jika dengan selalu positif dapat menjadi cara yang tepat untuk mengatasi semua masalah. Pengidapnya kerap menolak perasaan emosi yang negatif dan akhirnya dapat bertumpuk dan menimbulkan gangguan saat kesulitan untuk dibendung.

Kamu juga dapat menjadi sumber toxic positivity saat selalu memaksakan orang lain melihat sisi baik ketika sesuatu yang buruk terjadi. Padahal, mungkin saja temannya tersebut hanya ingin meluapkan perasaannya, bukan untuk mendapatkan nasehat yang positif. Dengan begitu, dirinya tidak dapat mengekspresikan emosi yang dipendamnya dan mungkin berdampak buruk juga pada akhirnya.

Ciri-Ciri Perilaku Toxic Positivity

Beberapa hal yang menandakan seseorang sedang terjebak di dalam toxic positivity adalah sebagai berikut:

  • Menyembunyikan perasaan yang sebenarnya sedang dirasakan
  • Terkesan menghindari atau membiarkan masalah
  • Merasa bersalah ketika merasakan atau mengungkapkan emosi negatif
  • Mencoba memberikan semangat kepada orang lain, tapi sering disertai dengan penyataan yang seolah meremehkan, misalnya mengucapkan kalimat “Jangan menyerah, begitu saja kok tidak bisa,”
  • Sering mengucapkan kalimat yang membandingkan diri dengan orang lain, contohnya, “Kamu lebih beruntung, masih banyak orang yang lebih menderita dari kamu,”
  • Melontarkan kalimat yang menyalahkan orang yang tertimpa masalah, misalnya “Coba lihat sisi positifnya. Lagi pula, ini salahmu juga, kan?”
Baca juga:  Back Blow untuk Penanganan Terseddak, Bagaimana Caranya?

Mungkin, mengucapkan kalimat positif dimaksudkan untuk menguatkan diri sendiri atau sebagai rasa simpati terhadap masalah yang sedang dialami orang lain. Namun, bukan berarti boleh terlalu positif hingga mengabaikan emosi negatif. Apa pun yang berlebihan itu tidak baik, begitu pula dengan sikap dan pikiran positif.

Selain dari ucapan, media sosial juga dapat memicu toxic positivity. Secara tidak sadar, media sosial membuat tiap orang berlomba-lomba untuk menunjukkan sisi terbaik dari kehidupan masing-masing. Ketika melihat orang lain yang hidupnya tampak lebih sempurna, mungkin kita akan menjadi lebih mudah sedih dan terpuruk. Bahkan, ketika sedang merasa sangat sedih sekali pun, sebisa mungkin untuk menutupinya dari media sosial. Hal ini membuat kita menolak segala emosi negatif karena ingin selalu terlihat sempurna, seperti dunia yang ditampakkan di media sosial.

Dampaknya bagi Kesehatan Mental

toxic positivity adalah
Sumber: iStockPhoto

Beberapa dampak buruk juga dapat terjadi akibat toxic positivity, yaitu sebagai berikut:

1. Kebingungan pada Emosi Sendiri

Seseorang yang terus fokus pada toxic positivity pada akhirnya dapat mengalami kebingungan oleh emosi yang timbul di dirinya. Gangguan tersebut dapat membuat pengidapnya tidak berpikir secara realistis. Jika terus dibiarkan, rasa kebingungan akan sesuatu yang dihadapi dapat timbul, sehingga sulit untuk mencari solusi dari masalah tersebut. Pada akhirnya, rasa stres semakin bertambah dan menunggu untuk meledak.

2. Sulit Menggambarkan Perasaan

Orang yang sangat percaya pada toxic positivity akan sulit menggambarkan perasaan negatif pada dirinya. Sehingga, dia tidak dapat mengeluarkan rasa marah dan kesal terhadap suatu hal. Hal tersebut mengakibatkan orang di sekitar tidak tahu masalah yang dirasakan dan terus beranggapan jika semua baik-baik saja. Jika sudah seperti ini, ada baiknya untuk mendapatkan penanganan dari psikolog.

Tips Menghindari Perilaku Toxic Positivity

Agar terhindar dari toxic positivity dan dampak buruknya, serta tidak menjadi sumber toxic positivity bagi orang lain, kamu bisa mencoba beberapa tips berikut:

1. Rasakan dan Kelola Emosi Negatif

Emosi negatif yang sedang dirasakan bukanlah hal yang perlu disimpan atau disangkal. Perasaan dan emosi, baik yang negatif maupun positif, merupakan hal yang normal dirasakan oleh seseorang. Untuk itu, kamu boleh meluapkan atau mengungkapkan perasaanmu agar tidak menjadi toxic positivity. Cobalah bercerita dan ungkapkan keluh kesahmu pada seseorang yang kamu percaya dan bisa memahami perasaanmu. Bila kamu merasa tidak nyaman, kamu bisa menuliskannya dalam buku harian.

Baca juga:  Serba-Serbi Bahaya Vape untuk Kesehatan yang Patut Diwaspadai

2. Berusaha untuk Memahami, Bukan Menghakimi

Perasaan negatif yang kamu atau orang lain rasakan bisa muncul karena berbagai pencetus, mulai dari stres karena pekerjaan, masalah keluarga atau finansial, hingga gejala gangguan mental tertentu, seperti gangguan mood. Oleh karena itu, cobalah untuk memahami perasaan tersebut dan temukan cara yang tepat untuk melepaskannya. Jika hal ini terjadi pada temanmu, biarkan ia meluapkan emosi yang sedang dirasakan. Setiap orang tentu tidak mau dihakimi, apalagi hanya semata-mata karena ia jujur dengan perasaannya sendiri. Karena itu, daripada memberi komentar yang terkesan judgemental, cobalah untuk berempati.

3. Hindari Membanding-bandingkan Masalah

Setiap orang memiliki tantangan dan masalahnya masing-masing. Apa yang kamu anggap mudah dan sulit itu tentunya berbeda dengan orang lain. Bisa saja kamu merasa hal tersebut mudah padahal bagi orang lain itu sangat sulit, begitu pun sebaliknya. Maka dari itu, tidak adil rasanya jika kamu membandingkan masalah yang kamu alami dengan masalah orang lain. Alih-alih membandingkan diri sendiri dengan orang lain, lebih baik berusaha memahami dan menghibur diri agar kondisi dan perasaanmu kembali pulih.

4. Kurangi Penggunaan Media Sosial

toxic positivity adalah
Sumber: iStockPhoto

Karena media sosial dapat memicu atau memperparah toxic positivity, alangkah baiknya kamu coba kurangi penggunaannya. Kelola juga akun sosial mediamu, singkirkan orang-orang yang selalu membuat postingan kurang bermanfaat atau dapat memprovokasi emosimu. Daripada menghabiskan waktu untuk scrolling media sosial, lebih baik buatlah dirimu produktif dengan cara menyelesaikan pekerjaan-pekerjaan yang tertunda, mengasah kemampuan, melakukan me time, atau aktivitas lain yang membuat kamu merasa bahagia.

Setelah mengetahui penyebab hingga cara menghindari perilaku toxic positivity, kini kamu tidak boleh melakukan hal tersebut lagi, ya. Terapkan juga cara menghindari toxic positivity yang telah dipaparkan di atas, agar kamu terhindar dari sikap ini dan tidak menjadi sumber toxic positivity bagi orang lain.

Ingatlah bahwa tidak apa-apa untuk merasa tidak baik-baik saja. Tidak perlu meyangkal kesedihan dan berpura-pura selalu bahagia. Kehidupan yang dijalani setiap orang memiliki warna warninya tersendiri. Ada kalahnya kita bisa merasa bahagia dan puas, ada kalanya juga kita bisa merasa sedih dan kecewa. Jika kamu terjebak dalam toxic positivity hingga merasa kualitas hidupmu sampai terganggu, janganlah ragu untuk berkonsultasi dengan psikolog, ya.